Catatan Koas : Mengenal Ilmu Kesehatan Jiwa – BAKTI NUSA

Catatan Koas : Mengenal Ilmu Kesehatan Jiwa

Catatan Koas : Mengenal Ilmu Kesehatan Jiwa

oleh : Miftakhul Huda Fadhlullah

PM Baktinusa 9 Semarang

 

Pernah ga sih elu ngeliat orang di pinggir jalan, bajunya kumel dan kotor –kadang gapake baju, sering bicara dan senyum-senyum sendiri ? Eits, mereka bukan orang gila, lho! Mereka adalah orang dengan gangguan jiwa, atau biasa disingkat ODGJ. Nah, sebulan terakhir ini gua abis belajar (dikit, bisa dibilang cuma ngicipin) mengenai kedokteran jiwa, atau biasanya dikenal sebagai ilmu psikiatri. Nah, ada beberapa hal yang menjadi perhatian gua selama belajar ilmu kejiwaan ini dan pengen gua bagi ke elu semua.

Konsep gangguan jiwa

Menurut Pedoman Penggolongan dan Diagnosis Gangguan Jiwa (PPDGJ) II yang merujuk pada The Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder III (DSM-III), gangguan jiwa didefinisikan sebagai

“sindroma  atau pola perilaku, atau psikologik seseorang, yang secara klinik cukup bermakna, dan secara khas berkaitan dengan suatu gejala penderitaan (distress) atau hendaya (impairment/disability) didalam satu atau lebih fungsi yang penting dari manusia. Sebagai tambahan, disimpulkan bahwa disfungsi itu adalah disfungsi dalam segi perilaku, psikologik, atau biologik, dan gangguan itu tidak semata-mata terletak didalam hubungan antara orang itu dengan masyarakat”

Bingung ? Sama. Intinya, gangguan jiwa itu meliputi

  1. Adanya gejala klinis yang bermakna berupa sindroma/ pola perilaku dan sindroma/ pola psikologik
  2. Gejala klinis tersebut menimbulkan penderitaan (rasa nyeri, tidak nyaman, tidak tenteram, terganggu, disfungsi organ tubuh)
  3. Gejala klinis tersebut menimbulkan disabilitas dalam kehidupan sehari hari yang biasa dan diperlukan untuk perawatan diri dan kelangsungan hidup.

Kalo elu gapaham, isokey aja. Gua belajar ini sejak S1 dulu, dan baru (sedikit) paham waktu koas ini. Memahami gini aja butuh 2 tahun, gimana mau memahamimu.

Orang Dengan Gangguan Jiwa

Nah, elu udah tau konsep tentang gangguan jiwa, berarti elu tau dong ODGJ itu kayak gimana. ODGJ bukan cuma mereka yang sering bicara sendiri, ketawa sendiri, dan bertingkah aneh ya! Ada banyak gangguan jiwa, mulai dari Gangguan Mental Organik (GMO), gangguan mental dan perilaku akibat zat psikoaktif, skizofrenia, gangguan suasana perasaan, gangguan neurotik, sampai ke gangguan perilaku dan emosional pada masa kanak-kanak dan remaja. Orang-orang yang elu liat ketawa sendiri dipinggir jalan itu biasanya adalah orang dengan skizofrenia yang sudah parah (tidak tertangani dengan baik). Biasanya mereka pada awalnya dibawa ke Rumah Sakit Jiwa (RSJ) sama keluarganya, tapi sering kumat karena kagak rutin minum obat, atau mereka tidak bisa beradaptasi dengan stressor di kehidupan mereka.

Trus, apa aja dong gejalanya sehingga bisa dikatakan sebagai gangguan jiwa?

Pernah mengalami gangguan tidur sampai dini hari gabisa merem ? pernah tidur trus tiba-tiba jalan sendiri ? pernah ngerasa sedih banget, males ngapa-ngapain sampe elu ga minat lagi sama hobi lu ? pernah ngerasa cemas dan panik saat elu pergi sendirian ke pasar ? pernah ngalamin periode dimana elu seneng banget ? atau periode dimana elu bawaannya pengen belanja terus dan dandan ampe menor ? yap, yang gua sebutin tadi itu adalah beberapa dari gejala gangguan jiwa.

Wah, berarti harus berobat ke psikiater dong ?

Menurut yang gua baca, kita perlu konsul ke psikiater kalo gejala-gejala tersebut mengganggu fungsi pribadi, fungsi sosial, dan udah berlangsung dalam jangka waktu yang bermakna. Misal, di Bombi abis bimbingan skripsi dan dimarahin abis-abisan sama dosen pembimbing, trus ngerasa sedih sampe Bombi males ngapa-ngapain, gamau makan, males mandi, gamau keluar kamar sampe sebulan, dan akhirnya semua tugas-tugas lu terbengkalai. Disini, fungsi pribadi Bombi udah terganggu : gamau makan, males mandi. Kedua, fungsi peran dan sosialnya juga terganggu : gamau keluar kamar, kerjaannya terbengkalai. Ketiga, Bombi kayak gitu udah sebulan lamanya. Jadi, bisa dikatakan bahwa Bombi kudu ke psikiater buat konsultasi masalah kesehatan jiwanya.

Contoh yang lainnya, Bimbo adalah seorang anak yang hobi tidur. Di tengah tidurnya, Bimbo ini sukanya jalan-jalan sendiri dan tiba-tiba nangis kenceng sampe bangunin seisi rumah. Kejadian ini ga cuma sekali-dua kali aja terjadi, tapi hampir setiap hari seperti ini dan membuat seisi rumah terganggu. Nah, hal seperti ini juga udah bisa dikatakan bermakna karena pola perilaku Bimbo udah membuat tidak nyaman dirinya dan keluarganya.

 

Nah, itu tadi beberapa pengenalan mengenai ilmu kesehatan jiwa. InsyaAllah akan gua lanjutin ditulisan gua selanjutnya. Kalo elu ada kritik, saran, masukan, pertanyaan, atau pengen diskusi mengenai masalah kesehatan jiwa (atau hal lainnya yang berkaitan dengan kesehatan), jangan ragu buat komen di postingan ini ya!

 

REFERENSI :

Maslim R. Diagnosis Gangguan Jiwa: Rujukan Ringkas dari PPDGJ III. Jakarta. PT. Nuh Jaya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

shares
Skip to toolbar